~ Zina kecik ka Besar ~

ADAKAH KITA TELAH DIJANGKITI ZINA HATI??

Zina mata adalah memandang...

Zina lidah adalah berkata...

Zina HATI adalah keinginan....

Bila kita tidak menjaga tatacara perhubungan yang ISLAM dah tetapkan, kita akan terdedah kepada pasangan kita.

Kita akan sentiasa memandangnya, atau jika tidak memandang, melalui telefon contohnya, maka kita akan sentiasa merindui suaranya, bila bersembang.

Kadangkala kita sengaja berlebih-lebihan dalam berbicara, atau kemungkinan kita akan sengaja melembut-lembutkan suara kita dengan kelembutan yang ganjil bila berbicara dengannya.

Semua ini, menganggu hati.

Walaupun teknik bertelefon, bersms, beremail, berYM itu tidak bertemu wajah bersentuh tangan, tetapi hati tetap terganggu.

Dan kemungkinan kita, sebelum tidur akan terbayang-bayang terlebih dahulu akan pasangan kita.

Fokus kita untuk kerja-kerja lain pun akan terganggu.

Malah berkemungkinan, kita akan mengingatinya walaupun waktu solat dan membaca al-quran.

Lebih teruk lagi, kita akan lalai, bertelefon, bersms, beremail, berYM hingga membazir wang dan masa.

Bagaimana?

Adakah ini satu perkara yang baik?

".....Apabila kita asyik merindui pasangan kita, sentiasa berfikir mengenainya, kecantikannya, ketampanannya, sifat penyayang dan keramahannya, kelembutannya dan betapa kecintaan kita kepadanya, atau kecintaannya kepada kita, maka ZINA telah berlaku, walaupun tidak bersua dari segi pancaindera..."

Semua itu menimbulkan bintik hitam dalam hati kita.

Zina hati ini, oleh kerana namanya pun zina hati, maka tidak akan ada sesiapa yang dapat menangkapnya melainkan diri kita sendiri.

Maka kes ini adalah AMANAH.

Kita sahaja yang dapat menyedarinya apakah kita ini sudah dijangkiti zina hati atau tidak.

Tetapi biasanya, bila manusia terjangkit dengan penyakit ini, dia sukar untuk sembuh.

Maka perkara yang terbaik adalah menjauhinya.

Sebab itulah ayat zina itu dinyatakan dengan arahan tidak mendekati.

p/s :: sama-sama kita betulkan niat dan diri kita...INSYA ALLAH

Comments

Popular posts from this blog

~puLau-Pulau Di Semporna, SABAH~

KILAU makanan tradisi SABAH

Kem Pemilihan Pertukaran Belia Antarabangsa Kementerian Belia dan Sukan Malaysia 2015